Logo Network
Network

Abaikan Keluhan Masyarakat Pemda Manggarai Bangun Tembok Mencederai Adat dan Budaya

Izno
.
Minggu, 17 Desember 2023 | 14:44 WIB
Abaikan Keluhan Masyarakat Pemda Manggarai Bangun Tembok Mencederai Adat dan Budaya
Tokoh adat gendang Waso yang menolak pembangunan tembok yang membelakangi rumah adat. Foto: iNewsFlores.id/Izno

Ruteng, iNewsFlores.id - Abaikan keluhan masyarakat Pemerintah Daerah (Pemda) Kabupaten Manggarai bangun tembok mencederai adat dan budaya lokal.

Kejadian itu terjadi di rumah adat Waso kelurahan Waso kecamatan Langke Rembong.

Salah satu tokoh adat gendang Waso Wihelmus Hiburan Nampi,  menyampaikan, pada proses awal pembangunan, dirinya sudah pernah meminta pihak kontraktor yang mengerjakan agar menghentikan pengerjaan proyek pembangunan tembok tersebut. 

Tidak hanya itu, kata dia tokoh adat gendang Waso juga pernah menyampaikan hal yang sama kepada pihak kelurahan namun pihak kelurahan mengaku tidak tahu dengan program itu. 

Lebih lanjut ia mengatakan 
langkah yang diambil oleh tokoh masyarakat yang meminta untuk menghentikan pembangunan kala itu menurutnya berdasarkan hasil kesepakatan bersama lima tokoh adat yang ada di Gendang Waso.

Lebih jauh ia menjelaskan para tokoh adat bersepakat bahwa pembangunan yang berlangsung tidak menghargai warisan budaya orang Manggarai dan khususnya para leluhur orang Waso pada umumnya karena membelakangi rumah gendang dan juga membelakangi 'compang' yang merupakan tempat penghormatan paling sakral dan penyimpanan sesajen bagi para leluhur gendang Waso. 

Mirisnya, pihak kontraktor kala itu malah tidak mengindahkan permintaan tokoh adat dan justru melanjutkan pembangunan tersebut meski sudah pernah sudah mengaku keliru dengan pembangunan tersebut.  

"Pada saat proses pembuatan, kami sempat menyampaikan protes ke pihak yang mengerjakan pembangunan ini. Kami sampaikan aksi protes ke kontraktor dan ke pihak kelurahan. Waktu itu lurah menyampaikan bahwa dia tidak tahu dan kontraktor menyampaikan bahwa ia keliru," kata Wihelmus kepada sejumlah media di Ruteng, Jumat (15/12/2023). 

Wihelmus juga menyampaikan aksi protes dan penolakan kepada kontraktor dan lurah, tokoh adat di sana juga mengaku telah mendatangi langsung wakil Bupati Manggarai, Heribertus Ngabut. 

Kata Wihelmus wakil Bupati Heri,  sepakat dengan pihak tokoh adat gendang Waso dan mendorong mereka agar mengkomunikasikan baik dengan pihak pelaksana proyek yang ada. 

Bahkan, Wabup Heri kala itu juga mendorong masyarakat agar melakukan aksi pembongkaran manakala pihak-pihak yang bertanggung jawab tidak mengindahkan permintaan masyarakat di Gendang Waso. 

"Pembangunan ini sudah dimulai pada bulan Oktober tahun 2023. Sebelum pembangunan ini dikerjakan, tidak ada diskusi sama sekali dengan tokoh adat dan masyarakat. Pembangunan ini bahkan tidak berdasarkan usulan kami. Kami kaget tiba-tiba ada pembangunan dan kami tidak tahu siapa yang terima," bebernya.

"Pada intinya kami tidak menolak pembangunan tetapi yang kami tolak adalah pembangunan yang membelakangi rumah gendang dan juga 'compang'. Sudah di ultimatum untuk tidak melanjutkan program ini tapi nyatanya masih dilanjutkan. Itulah yang membuat kami kecewa dan melakukan aksi pembongkaran," lanjutnya.

Sementara itu, Camat Langke Rembong, Yohanes Emiliano Alexander Ndahur malah membantah tuduhan tokoh adat gendang Waso yang pernah menemui dirinya untuk menghentikan pembangunan tersebut, bahkan dirinya sangat kesal dengan perbuatan yang dilakukan oleh sekelompok tokoh adat itu. 

“Prihatin dan menyayangkan peristiwa seperti ini terjadi dan menjadi pembelajaran untuk kita semua di waktu yang akan datang,” jelasnya kepada iNewsFlores.id lewat pesan via Whatsapp, pada Sabtu (16/12/2023) malam.

Menurutnya ia pernah menemui tokoh adat di Waso setelah pekerjaan selesai, yang meminta untuk membongkar beberapa bagian dari pembangunan tersebut.

Editor : Yoseph Mario Antognoni

Follow Berita iNews Flores di Google News

Bagikan Artikel Ini
Konten di bawah ini disajikan oleh Advertiser. Jurnalis iNews Network tidak terlibat dalam materi konten ini.