get app
inews
Aa Read Next : MPMX Kembali Tanam 30.000 Bibit Mangrove di NTT, Langkah Kongkret Menuju Kelestarian Lingkungan 

Gegara Ditegur Potong Bunga, Pria di NTT Bacok Korban dengan Sebilah Parang

Rabu, 08 Februari 2023 | 13:29 WIB
header img
Fidelis Jenarut, seorang korban pembacokan saat dirawat di Puskesmas setempat. Foto: iNewsFlores.id/Ronald Tarsan

Ruteng, iNewsFlores.id - Nasib naas dialami Fidelis Jenarut. Dia menjadi korban penganiayaan berat oleh seorang terduga pelaku bernama Kornelis Jeragan. Terduga pelaku nekat membacok korban menggunakan sebilah parang.

Akibatnya, korban mengalami luka serius di bagian tangan kiri dan kanan. Terduga pelaku dan korban merupakan warga Kampung Wela, Desa Golo Worok, Kecamatan Ruteng, Kabupaten Manggarai, NTT.

Istri korban Erbita Unge menjelaskan, aksi pembacokan itu terjadi sekitar pukul 17.30 Wita pada Selasa (07/2/2023). Dia mengaku, belum mengetahui secara pasti motif Kornelis menebas suaminya. Sesaat sebelum menebas korban, Kornelis memanggil nama suaminya dari luar rumah.

"Tadi dia datang langsung ketuk pintu panggil saya punya suami, bilang halo Delis. Karena beliau panggil terus lalu saya buka sedikit pintu rumah untuk lihat. Pas saya lihat dia lagi potong pohon bunga di depan kami punya rumah," jelas Erbita saat dihubungi wartawan, Selasa malam.

Setelah melihat Erbita, lantas terduga pelaku langsung mengangkat parang dan hendak menebasnya. Erbita pun langsung bergegas menutup pintu rumah. Selanjutnya membangunkan suaminya yang sedang tidur.

"Lalu saya bilang Delis, om Nelis di luar lagi potong bunga di depan rumah," ungkap dia.

Mendengar kejadian itu, Delis pun langsung keluar rumah lalu bertanya ke terduga pelaku alasan ia memotong bunga di depan rumah korban. Tak lama berselang lantaran tidak terima karena ditegur korban, terduga pelaku pun langsung mengangkat parang menebas korban.

"Untung baik tadi, suami saya masih bisa sempat tahan, kalau tidak bisa tahan tadi, pasti kena di lehernya itu parang. Suami saya Delis luka di tangan bagian kiri dan kanan," ujarnya.

Erbita mengisahkan, usai kejadian, terduga pelaku sempat kabur. Namun kini sudah ditangkap polisi. Saat ini, terduga pelaku telah ditahan di Polres Manggarai, NTT.

"Suami saya sempat rujuk di Puskesmas Golo Welu, Kabupaten Manggarai Barat (Mabar) untuk mendapat pertolongan medis. Tapi sekarang kami sudah ada di rumah lagi setelah pihak puskesmas sudah jahit luka suami saya," katanya.

Terpisah, Tarsi salah satu anggota keluarga korban mengaku, sebelumnya terduga pelaku masuk di rumah kakak korban. Ia masuk tanpa sepengetahuan pemilik rumah. "Waktu itu keluarga lapor ke (kepala) dusun, begitu. Waktu itu (berujung) damai," jelas Tarsi saat dihubungi awak media melalui sambungan telepon.

Ia menduga terduga pelaku sudah ada rencana sebelumnya datang untuk menebas korban. Sebab itu, apapun alasan terduga pelaku di depan penyidik nantinya, pihak keluarga korban tetap menduga kuat bahwa aksi itu merupakan perbuatan terencana.

"Dia mau tebas di kepala, namun korban tangkis pakai tangan, sehingga kedua tangan korban luka," katanya.

Sementara itu hingga berita ini dirilis, Kapolres Manggarai belum berhasil dikonfirmasi terkait kasus dugaan penganiayaan berat kasus tersebut.

Editor : Yoseph Mario Antognoni

Follow Whatsapp Channel iNews untuk update berita terbaru setiap hari! Follow
Lihat Berita Lainnya
iNews.id
iNews Network
Kami membuka kesempatan bagi Anda yang ingin menjadi pebisnis media melalui program iNews.id Network. Klik lebih lanjut