get app
inews
Aa Read Next : Ini Komitmen PT Flobamor Dalam Menjaga Konservasi di Taman Nasional Komodo

Pemprov NTT Bantah Pembatalan Kenaikan Tarif ke Pulau Komodo dan Padar

Senin, 19 Desember 2022 | 22:16 WIB
header img
Pulau Padar. Foto: iNewsFlores.id/Istimewa

Labuan Bajo, iNewsFlores.id - Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT),  membantah adanya pembatalan penerapan tarif kontribusi bagi konservasi saat masuk Pulau Komodo, Pulau Padar serta kawasan perairan sekitar di Taman Nasional Komodo, Kabupaten Manggarai Barat, NTT, sebesar Rp. 3,75 juta yang direncanakan akan diberlakukan awal tahun 2023 mendatang.

Hal ini disampaikan Pejabat Sekretaris Daerah NTT, Johanna E Lisapaly saat ditanyai terkait informasi pembatalan pemberlakuan tarif kontribusi konservasi bagi pengunjung saat memasuki Pulau Komodo, Pulau Padar, serta area perairan sekitar Taman Nasional Komodo yang akan diberlakukan awal tahun 2023.

Untuk itu Johanna menyampaikan bahwa diterapkan atau tidaknya tarif tambahan bagi pengunjung saat memasuki pulau Komodo, Padar serta area perairan sekitar saat ini tengah dibicarakan dengan Kementerian terkait mengingat sebelumnya KLHK meminta peraturan gubernur terkait hal tersebut untuk dievaluasi.

Hal ini bagi Pemprov NTT bukanlah merupakan sebuah pembatalan, tetapi merupakan penyesuaian kebijakan dengan semua komponen. Ketentuan dari peraturan gubernur sebagai landasan, disebut akan dievaluasi dari aspek narasi. 

"Yang terpenting adalah pemberlakuan terkait dengan NTT ikut ambil bagian dalam menjaga konservasi. Kan bukan tidak pasti (penerapan tarif tambahan yakni kontribusi konservasi di TNK), tapi ditunda sementara dan dilakukan evaluasi," ujar Johanna, Jumat (16/12/2022).

Johanna menambahkan, salah satu hal penting dalam evaluasi ini yakni membahas keterlibatan pemerintah daerah dalam hal konservasi di Taman Nasional Komodo.

Sebelumnya, menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Sandiaga Uno dalam statusnya di Instagram mengatakan "Kabar Gembira di Akhir Tahun! Kenaikan Tarif Masuk Taman Nasional Komodo Dibatalkan. Yuk, agendakan libur Nataru dengan eksplor Labuan Bajo. #DiIndonesia Aja!"

Terbaru, hari ini pernyataan pembatalan penerapan tarif sebesar 3,75 juta di Taman Nasional Komodo ini kembali disampaikan Sandiaga Uno saat menggelar Weekly Brief With Sandiaga Uno, yang digelar Kementrian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Kemenparekraf) secara Offline dan Online (zoom), Senin(19/12/2022) sore.

Menjawab pertanyaan dari sejumlah media terkait adanya bantahan dari Pemprov NTT terhadap pembatalan pemberlakuan tarif kontribusi konservasi ini, Sandiaga menyampaikan tarif 3,75 juta tersebut tetap dibatalkan.

"Ya ini suatu mungkin secara linguistik ada, serupa tapi tak sama, tapi pada intinya penerapan 3,75 juta itu tidak jadi diberlakukan. as simple as that (sesimpel itu)

Namun, Kepala Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Disparekraf) NTT, Sony Libing yang juga menghadiri The Weekly Brief With Sandiaga Uno ini secara daring (zoom) menyampaikan bahwa Pemerintah NTT dalam kewajibannya ikut mengelola Kawasan Taman Nasional Komodo, tetap mengedepankan 2 konsep besar yang digagas sebagai upaya menjaga kelestarian ekosistem di Taman Nasional Komodo. Dua konsep besar ini sebut Sony yakni Sustainable Tourism dan Konservasi. 

"Ada 2 konsep besar yang kami pegang, satu adalah sustainable tourism kami ingin agar apa yang kami miliki, anugerah Tuhan yang ada di NTT itu dia harus tetap ada dan memiliki keindahan sampai selama - lamanya" ucapnya.

"Dan konsep kedua adalah kami ingin menjaga supaya bagaimana supaya keindahan alam ini selalu terpelihara berarti ada konservasi." Tambahnya.

Meski tidak secara jelas menyebutkan apakah Pemprov NTT telah mendukung pembatalan penerapan tarif 3,75 tersebut atau tidak, namun Sony menegaskan, Konservasi dan Tourism Sustainable (pariwisata berkelanjutan) merupakan hal mutlak yang akan digunakan dalam membangun pariwisata di NTT menjadi lebih baik.

"2 konsep besar ini adalah yang menjadi pegangan kami dalam membangun Pariwisata di NTT." Tutupnya.

Editor : Yoseph Mario Antognoni

Follow Whatsapp Channel iNews untuk update berita terbaru setiap hari! Follow
Lihat Berita Lainnya
iNews.id
iNews Network
Kami membuka kesempatan bagi Anda yang ingin menjadi pebisnis media melalui program iNews.id Network. Klik lebih lanjut