Uskup Ruteng Dukung Kegiatan IFG Labuan Bajo Marathon

Yoseph Mario Antognoni
.
Rabu, 26 Oktober 2022 | 22:56 WIB
Uskup Ruteng, Mgr. Siprianus Hormat (tengah), bersama panitia IFG. Foto: iNewsFlores.id/Yoseph Mario Antognoni

Labuan Bajo, iNewsFlores.id - Uskup Ruteng Mgr. Siprianus Hormat, Pr mendukung rangkaian kegiatan Indonesian Financial Group (IFG) Labuan Bajo Marathon 2022 di Labuan Bajo, Kabupaten Manggarai Barat pada 27-29 Oktober 2022. 

"Atas nama pemimpin agama Katolik yang juga membawahi wilayah Manggarai Barat saya ucapkan selamat datang kepada peserta IFG Labuan Bajo Marathon 2022. Selamat beraktivitas, semoga event ini berhasil baik dijalankan dan semoga bisa membawa keberkahan bagi masyarakat di Manggarai Raya," kata Uskup Sipri saat ditemui panitia kegiatan IFG Labuan Bajo Marathon di Labuan Bajo, Rabu (26/10/2022). 

Ia juga mengucapkan terima kasih atas penyelenggaraan event ini karena selain IFG Labuan Bajo Marathon juga ada rangkaian kegiatan lain  Tanggung Jawab Sosial Lingkungan (TJSL) yang berdampak langsung terhadap masyarakat, seperti kegiatan renovasi sekolah, pelatihan UMKM, bantuan motor sampah, bantuan tempat sampah terpilah, sertifikasi guru, pojok bacaan dan kebersihan-kebersihan lingkungan. 

Beragam kegiatan tersebut sesuai dengan harapan serta sejalan dengan program Keuskupan Ruteng. 

"Karena itu kehadiran para peserta lewat kegiatan IFG ke depan bisa membawa dampak yang baik khusus nya secara ekonomi bagi masyarakat," ucap Uskup Sipri. 

Diketahui, IFG Labuan Bajo Marathon 2022 akan dilaksanakan pada Sabtu, 29 Oktober 2022. 

Sebelumnya, IFG bersama anak usahanya menggelar literasi dan edukasi mengenai sampah plastik serta kegiatan bersih-bersih di kawasan wisata kuliner dan permukiman warga di Kelurahan Labuan Bajo, Kabupaten Manggarai Barat, Nusa Tenggara Timur (NTT). 

Direktur Sumber Daya Manusia (SDM) IFG, Rizal Ariansyah, mengungkapkan pihaknya sebelumnya telah melakukan kegiatan serupa di kawasan Waterfront Labuan Bajo, Pasar Baru, Kampung Ujung, Pantai Pede, Hotel Green Prundi, dan sejumlah di Sekolah Dasar di Labuan Bajo. 

Kegiatan dilakukan dengan melibatkan berbagai elemen masyarakat, mulai dari pemerintah daerah, aparatur desa, komunitas lokal, karang taruna, guru, siswa sekolah, serta tokoh masyarakat.

“Kegiatan “IFG Labuan Bajo Marathon 2022” merupakan sebuah ajang yang tepat untuk mendukung bangkitnya pariwisata Labuan Bajo setelah pandemi. Program TJSL yang selama ini kami lakukan di Labuan Bajo diharapkan dapat memberikan pemahaman tentang pentingnya menjaga kebersihan lingkungan untuk mendukung Labuan Bajo sebagai salah satu Destinasi Super Prioritas (DSP) Indonesia," ujarnya. 

Secara umum, kegiatan TJSL yang dilakukan IFG dan anak usahanya terbagi dalam beberapa sektor, antara lain pendidikan, lingkungan, kesehatan dan pemberdayaan Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM). 

Di sektor pendidikan misalnya, IFG memberikan bantuan renovasi sekolah, pembuatan taman bacaan, bantuan beasiswa, dan bantuan sertifikasi guru. 

Di sektor lingkungan hidup, IFG melakukan kegiatan literasi antisampah plastik, buang sampah pada tempatnya, gerakan bersih-bersih pantai dengan melibatkan warga sekitar, penyediaan sarana dan prasarana kebersihan, penyediaan tempat pilah sampah, dan bantuan motor pengangkut sampah. 

Sedangkan di bidang pemberdayaan UMKM, dilakukan pelatihan dalam rangka mempersiapkan serta memberikan kesempatan pada UMKM untuk memamerkan produknya pada Cultural and Food Festival di kawasan Waterfront, Labuan Bajo, tanggal 27 – 29 Oktober mendatang.

“Prioritas aksi sosial IFG dan anak usahanya ini adalah program-program yang sifatnya berkelanjutan dan memiliki dampak besar kepada masyarakat serta sejalan dengan Creating Shared Value (CSV) yang mengutamakan nilai ekonomi (economic value) dan nilai sosial (social value),” tambah Rizal.

Lebih dari 150 orang hadir untuk melaksanakan kegiatan edukasi, literasi, serta bersihbersih kawasan wisata kuliner di Labuan Bajo. 

Kennedy Diaz, Ketua Komunitas Labuan Bajo BISA, mengatakan bahwa tujuan aksi bersih-bersih kawasan kuliner dan permukiman warga adalah upaya IFG bersama komunitas untuk secara konsisten membangun kesadaran dan memberikan contoh kepada masyarakat untuk turut menjaga lingkungan, serta membangun kesadaran untuk menciptakan lingkungan wisata yang indah dan bersih tanpa sampah plastik,demi mewujudkan Labuan Bajo BISA (Bersih, Indah, Sehat dan Aman). 

Kennedy menambahkan, aspek kebersihan lingkungan menjadi salah satu faktor utama dan tantangan dalam penataan dan mengembangkan sektor pariwisata di Labuan Bajo, sebagai Destinasi Super Prioritas (DSP).

“Semoga kolaborasi gerakan antisampah plastik dan budaya membuang sampah pada 
tempatnya, yang telah dibangun IFG bersama masyarakat serta komunitas di Labuan Bajo, dapat terus berlanjut dan berdampak signifikan bagi kawasan Labuan Bajo,” ungkapnya. 

Hal senada disampaikan tokoh masyarakat Labuan Bajo yang juga Anggota DPRD Manggarai Barat, Ali Imran, yang memberikan apresiasi kepada IFG dan anak usahanya. Ia berharap, program TJSL ini dapat terus berlanjut hingga memberikan manfaat optimal bagi Labuan Bajo. 

“Kami sebagai perwakilan masyarakat Manggarai Barat, menyambut baik dan mendukung aksi IFG ini. Kami harap kegiatan ini dapat menjadi ajang yang tepat bagi masyarakat untuk mendapatkan ilmu baru dalam rangka mendukung bangkitnya pariwisata serta mengoptimalisasi potensi Labuan Bajo sebagai destinasi wisata super prioritas," ujarnya. 

Sedangkan Oby Jakson, perwakilan tokoh pemuda dan perwakilan warga berharap,kegiatan TJSL tentang literasi dan edukasi mengenai sampah plastik dengan melibatkan masyarakat dapat terus dilakukan khususnya di pusat-pusat keramaian dan lokasi wisata di Labuan Bajo. 

“Kami siap berkolaborasi dan berkontribusi untuk mewujudkan Labuan Bajo BISA (Bersih, Indah, Sehat dan Aman),” katanya.

Editor : Yoseph Mario Antognoni

Follow Berita iNews Flores di Google News

Bagikan Artikel Ini